Pengalamanku ke Jakarta…..

Monas - Jakarta

Assalamu’alaikum sobat…… :-)

Mungkin beberapa teman-teman sudah sering ke jakarta atau bahkan ada yang tinggal djakarta……..sedangkan aku ini adalah pengalaman pertamaku ke Jakarta sendirian…….. :-|  Antara takut dan berani, antara mikir dan santai, hehehe,  :-D

Semua ini berawal ketika hari Selasa ( 28/12/’10) aku mendapat telpon dari Bulek Dika, salah satu kerabat di Ciledug untuk datang ke rumahnya untuk keperluan yang sangat penting sekali. Saking pentingnya aku disuruh untuk berangkat pada hari esoknya yaitu Rabu tapi ku tolak karena aq belum ada persiapan ke jakarta, paling ga aku harus nyiapin ijin di kantor, pakaian, uang transport, dll, akhirnya ku putuskan untuk datang ke ciledug pada hari jumat, selain jam kantor lebih singkat, sekalian aku bisa bisa malam tahun baruan ma CintaQ di jakarta, hehehe…….seperti kata pepatah –> sekali mendayung, 2/3 pulau terlampaui,,,,  ;-)

Keluargaku yang di Pati gak mau mengantarkan aku dengan alasan aku sudah dianggap dewasa dan bisa mengurus kepentingan di jakarta mewakili keluargaku. ya udah deh akhirnyaaa……..berangkat sendiri, prepare, dan beli tiket sendiri…..tapi ga pa2, ini bisa kujadikan pelajaran berharga bagiku, harus bisa mandiri…..aku bisa!!! Semangat…!!!! :-)

PO. Haryanto merah Jkt - Smg - Pati

Kuputuskan untuk naik bis PO.Haryanto. Hari Rabu sore sepulang kerja aku ke agen PO.Haryanto di kali banteng, dan di sana  aku ketemu mbak heni selaku cs agen kali banteng. Mbak heni bilang yang jurusan Lebak Bulus kursi yang tersisa deretan belakang n depan WC, waduhhh…….batinku dalam hati. Aq minta waktu bentar sama mbak heni, lalu aq telpon sigit dan sigit nyaranin untuk turun di Rawamangun aja, dan bila udah sampai sana ntar bakalan dia jemput. Aku pikir “ok deh” karena aku ga tau daerah rawamangun. Aku kembali ke mbak heni dan bertanya tiket ke Rawamangun masih ada ga? dan mbak heni bilang ada, dapet no.12, harga 140 ribu, mahalllnyoo………coz katany liburan natal & tahun baru, jadinya harga pada naik semua…….ya udahlah gak pa2, yang penting dapet tiket ke jakarta alhmdulillah………….. :-D  Ku buka dompetku untuk bayar tiket, dan ternyata uang di dompetku cuma ada 130 ribu aja, aduhhh……….dengan malu ku kukatakan sama mbak heni, “mbak maaf ya uangku kurang ik, gimana? tak bayar besok boleh ga mbak?”, dengan ketawa kecil mbak heni bilang, “ga pa2 mbak, kekurangannya di lunasin aja pas mo berangkat sekalian nanti tak tulis no.plat bisnya”, alhamdulillah sekali lagi ku ucap syukur………..akhirnya ku bayar cuma 100 rbu, coz yang 30 ribu tak pake buat makan ntar malam, hehehehe………… :-D

Oh ya, kenapa awalnya aku mo turun di Lebak Bulus? karena aku tidur di rumah Bulek Bibah di daerah Kemang, Jaksel, jadi lebih deket turun di Lebak Bulus. Berhubung kondisi bis duduk di belakang kalau turun di Lebak Bulus, aku putusin aja turun di Rawamangun, ntar ke Kemangnya aku tanya cintaQ aja. Tiket udah dapet, sekarang waktunya beli oleh2……..horeee…… :-D

Makanan Kering “Intip”

Setelah dapet transferan uang, sore harinya (Kamis, 29/12/’10) aku muter2 cari oleh – oleh khas Semarang untuk saudara2 dan CintaQ di jakarta. Rencanya sih aku pengen bawain Bandeng Presto dan Wingko Babat, tapi kepikiran lagi mo bawain makanan khas Solo, Ampyang (Intip) manis yang pake gula merah di atasnya, rasanya jos gandosss……….! :-D

Habis pulang kerja, aku ke Johar mo beli Ampyang. Kenapa di Johar? Karena di Johar makanan – makanan tradisional masih banyak yang jual, seperti gethuk magelang –> tapi gak mungkin donk aku bawa gethuk —> takut basi nanti setelah sampai Jakarta,,,, :-) Meskipun hampir terlambat, alhamdulillah masih ada yang jualan Ampyang. Aku beli 5 dihargai 30 rbu semuanya @6 rbu, kemasannya masih terlihat baru, plastiknya ga kusam, dan ampyangnya masih utuh, ga ada yang remek.

sajian bandeng presto

Setelah dari Johar aku menuju ke Sompok mo beli Bandeng Presto Bu Djum. Sebenere di Semarang udah ada bandeng presto yang terkenal, namanya Bandeng Presto Juana (Jl. Pandanaran), dan ada juga Bandeng Presto Pak Kumis (Pasar Ya Ik Johar). Karena ga terbiasa, aku belinya di Bandeng Presto Bu Djum (Pasar Peterongan, Rumah di Sompok). Kalau beli di Bu Djum 1 dus (1 kg) = Rp. 35.000,- (35 ribu) isi 6-7 bandeng rata-rata ukuran besar. sedangkan kalau ukuran kecil bisa sampai 9 ekor bandeng dengna harga yang sama. Setelah sampai rumahnya ternyata udah habis, yahhhhhh………………terus pye jal????  Untungnya mbaknya bilang besok pagi bandengnya udah bisa matang. Akhirnya aku pesen 1 kg dan tak ambil besok sore, mbaknya bilang “iya mb, besok tak sisain 1 kg untuk mbaknya”.

Sesampai kost aku istirahat dan mandi, cari makan, lalu nonton bola. Kebetulan banget hari ini adalah Final AFF (Asean Football Federation) antara Indonesia vs Malaysia. Ku ambil ampyangku 1 bungkus dan ku sodorkan ke temen2 kost yang pada nonton, serbuuuu………!!!! Namun sayang Indonesia ga bisa meraih juara 1 AFF, tapi ga pa2 yang penting Timnas udah berusaha keras, apapun hasilnya patut kita hargai dan kita banggakan sebagai warga negara yang baik, heheehehe…… semangat ! ^_^

wingko babat pak moel

Esok harinya (Kamis, 30/12/’10) ku siapkan segalanya, mulai dari packing sampai oleh2. Sore sepulang kerja, aku langsung menuju ke Bu Djum mangambil pesanan bandeng presto. Setelah itu aku pergi ke daerah Pekunden beli makanan khas Semarang, yaitu Wingko Babat di rumahnya Pak Moel. Kebetulan Pak Moel adalah salah satu home indutri di Semarang yang ikut mendukung perekonomian Semarang. Wingko 1 rasa dalam 1 tas dapet 20 biji wingko babat seharga 10 ribu, tapi bila rasanya pengen yang campur tinggal nambah 2 rbu jadinya 12 ribu dapet 20 biji. Aku beli 3 bungkus rasa campur semua. Habis tu aku pulang kost, dan  packing. Ternyata ribet juga ya packing sendiri…….ngelu, ngelu, nata semuanya sendiri, ternyata bawaanku banyak banget, hehehee…. :-D

Habis magrib alhmdulillah packing sudah semua, dan dapet pinjeman tas coklat plastik gedhe banget dari Mbak Wanti, jadi barang bawaan selain tas punggung bisa tak jadikan 1 di tas itu. Di luar hujan deres banget. Bingung mo naik apa ke Kali banteng. Mo minta tolong nganterin temen kost, tapi aku ga tega coz hujan di luar deres banget. Akhirnya aku putusin untuk naik angkot aja. Dengan diantar Nana sambil bawa payung, dan aku bawa tas punggung dan tas coklat. Kami menuju ke Jl. Pandanaran untuk nyegat (bhs. indo : menunggu bis/angkutan lewat untuk ditumpangin). Selang beberapa menit ada mobil carry omprengan plat hitam lewat yang menuju ke Kaliwugu Kab.Kendal. Dengan bayar 2 ribu aku udah sampai di agen haryanto. Sampai di sana kira-kira jam 7.05 malam. Wuihhh……rame banget di sana, para penumpang udah pada nungguin bis yang blum datang. kalau ga salah malam itu Haryanto memberangkatkan 11 bis ke Jakarta dan bis yang akan ku tumpangi adalah no.7. Berhubung jam keberangkatanku masih lama akhirnya aku mencari warung makan karena malam ini aku belum makan. Sebenere ntar malam setelah sampai di Gringsing akan dapat jatah makan gratis prasmanan dari PO.Haryanto tapi daripada menunggu ntar malam, aku takut jika perutku  kelaparan. Aku ga mau sakit hanya karena telat makan, kebetulan aku punya maag. Selesai makan, aku kembali ke agen dan di sana makin sesak sampai akhirnya aku ga bisa duduk karena tempat duduk penunggu udah habis. Ternyata cs haryanto bilang bahwa ada beberapa bis yang mengalami keterlambatan tiba di Semarang karena ada kemacetan di Kudus. Jam 8.50 bisku datang, dan aku langsung naik. Bisku berwarna merah bertuliskan EURO di samping sisi bis.

Jam 4 dini hari aku sampai di Tol Cikampek dan ku telpon cintaQ, tapi ga diangkat. Aku mulai khawatir karena kata seorang bapak di sampingku 1 jm lagi akan sampai di Rawamangun. Akhirnya jam 5 cintaQ telp aku dan dia bilang baru bangun tidur, aarggggggg………………aku mulai panik, tapi aku fikir ga pa2lah, masih pagi, lagipula katanya jarak kostnya dengan Rawamangun dekat, yang penting dijemput…….. :-)   Alhamdulillah jam 5.30 pagi bisku sampai di Rawamangun dengan selamat. Saat bangkit dari tempat dudukku untuk antri keluar dari bis, ku menoleh ke kiri ke luar bis, ternyata tatapan mataku bertemu dengan seseorang yang ku sayang, hehehe……..ketemu sigit cintaQ…. :-D

Setelah duduk sebentar di terminal, istirahat sambil ngobrol, alih2 menunggu bis Mayasari 300 jurusan Blok M datang. Begitu bis datang, kami berdua naik. Bis mayasari beda dengan Kopaja meskipun kalau tampak dari luar sekilas hampir sama dengan Kopaja. perbedaanya terletak pada badan bis yang lebih panjang dari pada Kopaja. Begitu sampai ByPass cintaQ turun karena jm 7 dia harus ngantor, sedangkan Blok M masih jauh banget. Aku ga mau dia terlambat kerja karena masih training.

Gelora Bung Karno Senayan

Selama menuju ke Blok M kuperhatikan jalan raya. Banyak gedung bertingkat dan menjulang tinggi ke langit. Tak terhitung jumlahnya. Ku lewati St.Jatinegara, Menara Saidah, BNN (Badan Narkotika Nasional), Gedung Ritz Carlton, GBK (gelora Bung Karno) Senayan, Patung Pancoran, Gedung ASEAN, lalu sampailah aku di Blok M. Setelah sampai Blok M, aku naik metromini 77 atau 605 A menuju Kemang.

Setelah sampai di rumahnya Bulek Bibah, jam 8 aku bersyukur banget sama Allah swt. karena melancarkan perjalananku……..alhamdulillah……. :-)

Sungguh pengalaman yang asik bagiku karena aku bisa ke jakarta sendirian….. :-)

bagaimana denganmu teman?  Semangat ya…!!!! ^_^

About these ads

2 responses to this post.

  1. tak tunggu main di Jakarta lagi ya….

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.087 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: